Mengenal Prosedur Pengajuan HAKI (Hak Kekayaan Intelektual)

Konten [Tampil]
prosedur pengajuan HAKI (hak kekayaan intelektual)
Prosedur Pengajuan HAKI -  Hak kekayaan intelektual atau HAKI memiliki peranan yang penting bagi wirausaha sebagai jalan untuk mengukuhkan karya dari hasil pemikirannya. Artinya hak kekayaan intelektual ini berguna untuk mematenkan hasil karya agar pencipta mendapatkan hak hak ekslusif. Namun untuk mendapatkan hak ekslusif tersebut harus melakukan prosedur pengajuan HAKI.

Sebuah karya cipta membutuhkan sebuah pengorbanan baik dalam bentuk tenaga, waktu, dan biaya. Adanya pengorbanan ini maka karya tersebut harus memiliki manfaat dan nilai tambah. Berdasarkan konsep tersebut maka karya yang dihasilkan harus mendorong adanya penghargaan terhadap pencipta melalui perlindungan hukum bagi HAKI.

Untuk mendapatkan perlindungan hukum tersebut maka diperlukan melakukan berbagai prosedur yang ada. Prosedur pengajuan HAKI ini dilakukan agar karya yang telah kita hasilkan dapat dipatenkan. Namun perlu dipahami tidak semua karya dapat dipatenkan. Ada berbagai syarat karya intelektual dapat dipatenkan.

Ada berbagai persyaratan yang harus dimiliki agar karya yang telah kita hasilkan dapat dipatenkan. Untuk mengetahui berbagai syarat mengenai prosedur pengajuan HAKI akan dibahas lebih lengkap pada artikel berikut ini.

Syarat Karya Intelektual Yang Dapat Dipatenkan

Ada beberapa kategori karya dan penemuan yang dapat dipatenkan. Dengan kata lain, tidak semua penemuan dapat dipatenkan. Sebuah karya yang dapat dipatenkan harus memenuhi beberapa persyaratan secara substantif, yaitu sebagai berikut:

1. Sifat baru. 

Hasil karya intelektual belum pernah dipublikasikan sebelumnya. Baik dipublikasikan di media apa pun. Langkah-langkah yang harus diperhatikan untuk mendapatkan paten, dengan mengajukan aplikasi. Setelah mengajukan aplikasi, tanggal penerimaan akan diperoleh. Jika karya intelektual diterbitkan sebelum mendapatkan tanggal penerimaan, maka aplikasi mungkin gagal.

2. Prinsip Inventif 

Prinsip mendapatkan paten untuk HKI adalah inventif, atau kemampuan untuk membuat, merancang sesuatu yang belum pernah ada sebelumnya. Paten hanya diberikan untuk karya intelektual hanya untuk penemu yang memiliki tenaga ahli di bidang ini.

3. Karakteristik Aplikatif 

Temuan penelitian aplikatif yang ditemukan dapat dilakukan berulang kali. Dapat juga diartikan memiliki tingkat kegunaan bagi masyarakat. Hasil temuannya digunakan oleh masyarakat luas, menunjukkan bahwa temuannya berhasil sebagai solusi untuk masalah yang muncul. Pekerjaan intelektual memiliki persyaratan yang konsisten, tidak mudah untuk diubah.

Karya Intelektual Yang Tidak Dapat Dipatenkan

Tidak semua karya intelektual dapat dipatenkan. Dengan kata lain apabila suatu karya intelektual tidak dapat memenuhi persyaratan maka tidak dapat dilakukan prosedur pengajuan HAKI. Berikut merupakan karya intelektual yang tidak dapat dipatenkan.
  • Bertentangan dengan hukum yang berlaku, moralitas agama, ketertiban umum, atau moralitas; Misalnya penemuan yang digunakan khusus untuk membeli obat. 
  • Bentuk pemeriksaan, perawatan, perawatan dan / atau metode operasi yang diterapkan pada manusia dan / atau hewan; misalnya metode operasi caesar, metode kemoterapi. 
  • Teori dan metode dalam sains dan matematika; Jadi setiap rumus matematika yang hebat tidak dapat dipatenkan oleh tantangan. 
  • Semua peran kehidupan, kecuali mikroorganisme; dan proses biologis yang penting untuk menghasilkan tanaman atau hewan, proses non-biologis atau proses mikrobiologis.

Prosedur Pengajuan HAKI (Hak Kekayaan Intelektual)

Kondisi untuk mengajukan hak kekayaan intelektual paten hak kekayaan intelektual sepenuhnya dapat diperbarui, yang berarti bahwa tidak ada yang pernah mengajukan sebelumnya. Untuk mengetahui apakah pekerjaan kami dapat diperbarui atau tidak, kami dapat melakukan dokumen paten di basis data DJHKI dan kantor paten di luar negeri. 
prosedur pengajuan HAKI (hak kekayaan intelektual)
Jika pekerjaan kami belum dapat diperbarui, proses selanjutnya adalah membuat proposal aplikasi paten. Setelah pencarian dan diyakini bahwa penemuan yang akan dipatenkan masih mengandung hal-hal baru, langkah selanjutnya adalah membuat spesifikasi paten, yang terdiri dari paling tidak sebagai berikut:
  1. Judul penemuan yang berisikan latar belakang penemuan, yang menjelaskan teknologi sebelumnya serta masalah yang terkandung dalam teknologi, yang ingin diatasi oleh penemuan; 
  2. Uraian Singkat Penemuan, yang menjelaskan secara singkat fitur-fitur yang terkandung dalam, dan menyusun, penemuan; 
  3. Deskripsi Terperinci dari Penemuan, yang menjelaskan bagaimana melakukan penemuan;
  4. Gambar teknik, jika diperlukan untuk menjelaskan penemuan ini dengan lebih jelas; 
  5. Deskripsi singkat gambar, untuk menjelaskan gambar teknis yang disertakan; 
  6. Abstrak, ringkasan penemuan dalam satu atau dua paragraf; 
  7. Klaim, yang menetapkan batasan pada fitur apa yang dinyatakan sebagai baru dan inventif oleh penemu, sehingga mereka memenuhi syarat untuk paten. 
Persyaratan lain dalam bentuk persyaratan formalitas dapat diselesaikan selama tiga bulan sejak Tanggal Penerimaan, dan dapat diperpanjang dua kali, masing-masing untuk dua dan satu bulan. Persyaratan formalitas adalah: 
  • Pernyataan Hak, yang merupakan pernyataan dari Pemohon Paten bahwa ia memang memiliki hak untuk mengajukan permohonan paten;
  • Pengalihan Hak, yang merupakan bukti pengalihan hak dari Penemu ke Pemohon Paten, jika Penemu dan Pemohon bukan orang yang sama;
  • Surat Kuasa, jika aplikasi diajukan melalui Kuasa; 
  • Foto copy KTP / Identitas Pemohon, jika Pemohon adalah perorangan; 
  • Fotokopi Akta Pendirian Badan Hukum yang telah disahkan, jika Pemohon adalah Badan Hukum; 
  • Fotokopi NPWP Badan Hukum, jika Pemohon adalah Badan Hukum; dan 
  • Fotokopi KTP / Identitas orang yang bertindak atas nama Pemohon Badan Hukum untuk menandatangani Deklarasi dan Surat Kuasa. Jika kondisi di atas selesai, penemu tinggal menunggu hasil dari DJHKI. Pengumuman akan diumumkan setelah 18 bulan dari hasil pengajuan.

Pemeliharaan Paten

Pemegang paten juga wajib membayar biaya pemeliharaan paten tahunan sampai tahun terakhir perlindungan. Jika Pemegang Paten tidak membayar biaya perawatan selama tiga tahun berturut-turut, paten akan dianggap batal demi hukum. 

Jumlah biaya pemeliharaan paten yang harus dibayarkan setiap tahun oleh Pemegang Paten diatur dalam Peraturan Pemerintah terkait dengan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) di dalam Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. Komponen biaya terdiri dari biaya dasar dan biaya per klaim. 

Batas waktu untuk membayar biaya pemeliharaan tahunan adalah pada tanggal yang sama dengan tanggal paten diberikan. Jika paten diberikan pada 2 Februari 2019, setiap 2 Februari Pemohon Paten harus membayar biaya perawatan sampai periode perlindungan paten berakhir.

Diatas merupakan pembahasan mengenai prosedur pengajuan HAKI. Pembahasan mulai dari syarat karya intelektual dapat dipatenkan, karya intelektual yang tidak dapat dipatenkan, prosedur pengajuan HAKI, serta pemeliharaan paten.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Mengenal Prosedur Pengajuan HAKI (Hak Kekayaan Intelektual)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel